Isnin, 30 November 2015

Pusara Salahuddin Al Ayubi


Sejerus tamat perang dunia pertama, kuasa barat berjaya menguasai Syam yg terdiri dari Jordan, Lubnan, Palestin dan Syiria. Sewaktu tentera British memasuki Jerusalem, seorang pegawai tentera bernama lefttenan Thomas Edward Lawrence ( dari kisah hidupnya diilhamkan sebuah filem berjudul Lawrence of Arabia, keluaran 1962 ) berkata..." Hai Saladdin ( Salahuddin Al Ayubi ), hari aku telah tebus denda...m kaumku keatas kamu dgn kemenangan gemilang dan berakhirlah perang salib. Kamu telah kalah...

Sementara di Syiria, seorang jeneral tentera Perancis secara rasis telah memijak pusara Salahuddin Al Ayubi sambil berteriak megah..." Bangunlah wahai Saladdin, kami telah kembali buat kali ke dua..."

Perancis yg telah sekian lama menzalimi umat islam sebenarnya mempunyai dendam kesumat yg amat tinggi keatas bumi Syam amnya, Syiria khasnya.

Adakah pemimpin dunia umat islam masih mahu memberikan sokongan dan merelakan serangan Perancis ke atas bumi anbiya Syiria ? Salahuddin takkan kembali, tapi keberaniannya wajar diwarisi.


Zuhaimi Mustafa

Ahad, 29 November 2015

Berjuang kerana Allah, bukan kerana Tok Guru



Siri ceramah oleh YB. Ustaz Dato' Haji Mohd Nassuruddin Daud, Ketua Penerangan PAS Kelantan sempena Sambutan 60 Tahun PAS Kelantan.

Rabu, 25 November 2015

Hati seorang ayah benar-benar terluka.


Hati seorang ayah benar-benar terluka. Petang itu dalam perjalanan pulang dari kerja, ketika seluruh tubuhnya terasa remuk dibedal beban tugas seharian, pihak sekolah anak lelakinya menelefon, meminta dia segera bertemu guru disiplin sekolah.

"Encik, anak encik terpaksa kami buang dari sekolah ini kerana masalah disiplin yang amat serius."
Ujar guru disiplin didalam bilik kaunseling yang sunyi tetapi patah bicara itu seperti bunyi letupan yang sangat membingitkan.

Kemudian dari itu dia tidak mendengar apa-apa. Dia hanya melihat kumat-kamit bibir guru disiplin membentangkan satu persatu kesalahan anaknya, sedang fikiran telah melayang ke ruang gempita penuh aib. Rasa malu, marah dan kecewa bergumpal dalam rongga dada. Muka terasa panas, arang hitam seperti tertempel di segenap ruang wajah.Tiada rayuan dibuat dan anak dibawa pulang.

Atas kekecewaan yang memuncak, dia suami isteri membuat keputusan untuk menghantar anaknya ke sebuah sekolah Tahfiz Al-Quran jauh di luar bandar. Biar anak jauh dari hangar kota, jauh dari rumah, jauh dari masakan ibu, biar jauh dari segala-galanya. Biar dia rasakan!

Pada hari anak di hantar ke asrama baru itu, tanpa mahu menoleh pada wajah, anak ditinggalkan. Dia tidak mempedulikan perasaan anaknya kerana perasaannya sendiri sarat dengan rasa kesal dan kecewa yang berlubuk.

Pada setiap bulan, dia akan ke sekolah anaknya yang jauh di luar bandar untuk membayar yuran tetapi dia tidak mahu berjumpa dengan anaknya. Itu muktamad darinya. Dia penat dan serik menaruh harapan pada anaknya.

Sehinggalah lapan bulan berlalu ketika dia menjelaskan bayaran yuran seperti biasa dan ingin berangkat pulang, seorang guru datang kepadanya dan meminta agar dia bertemu anaknya.

"Encik, silalah berjumpa dengan anak encik, kami rasa sudah lama benar dia menyebut ingin bertemu dengan ayahnya."

Perlahan bicara ustaz dalam nada merayu.

"Tak mengapalah, saya rasa tidak ada keperluan untuk itu. Biarlah dia disini dan saya akan terus membayar yuran yang sepatutnya"

Tegas jawapannya ingin memuktamadkan bicara

"Tapi, tidakkah pada hari ini encik ingin berjumpa dengan seorang Al-Hafiz?"
bisik ustaz ke telinganya

"Hari ini anak encik telah hafaz seluruh Al-Quran. Dia telah habis menghafaz dalam tempoh lapan bulan!"

Sepatah-sepatah bicara ustaz, dia hanya mendengar kehairanan.

"Tidakkah encik mahu mengucapkan sedikit tahniah kepadanya?"

Tanya ustaz mengakhir bicara.

Dia tergamam dan terdiam. Dia tidak percaya apa yang dia dengar. Dia tidak sangka dan bertanya adakah dia berhak untuk merasai keajaiban ini. Saat itu anaknya melangkah masuk, berdiri ragu-ragu dengan wajah sarat menanggung rasa rindu hati seorang anak.

Tanpa sedar, si ayah menangis dengan kuat, esakannya memenuhi ruang bilik itu. Dia meluru memeluk anaknya setelah sekian lama tidak melakukannya. Dia tidak percaya. Dia tidak menyangka bahawa dia sedang memeluk anaknya seorang Al-Hafiz dengan cahaya Al-Quran melimpah di wajah. Dia memeluk anaknya dengan begitu lama untuk menikmati rasa damai dalam hatinya sendiri.

Si anak sejak ditinggalkan ayahnya disitu lapan bulan lalu, sudah menanam tekad untuk berubah. Allah telah memberinya hidayah. Ditambah dengan didikan ustaz dan siraman cahaya Al-Quran, dia mendapat kekuatan untuk meninggalkan sejarah lampaunya dan membuat pusingan U dalam hidupnya. Benarlah, hidayah itu milik Allah.

Oleh : Ustaz Zul Ramli M.Razali
" MELAHIRKAN ULAMA RABBANI "

◇◆◇◆◇◆◇◆◇◆◇◆◇◆◇◆◇◆◇◆◇◆
1] Like Facebook :
Ma'had Tahfiz Al Quran Al Imam An Nawawi (MATIN)
[ https://www.facebook.com/matin.perlis ]

2] Join Facebook Group :
MATIN | Kangar Perlis
[ https://www.facebook.com/groups/matin.perlis/ ]

3] Follow us in Twitter :
[ https://twitter.com/IlmuMATIN ]

4] Subcribe us in YouTube :
You TUBE Kompleks MATIN
[ https://www.youtube.com/user/studiomatin1 ]

◇◆◇◆◇◆◇◆◇◆◇◆◇◆◇◆◇◆◇◆◇◆
‪#‎MATIN_Perlis‬
‪#‎MahadTahfizAlQuranAlImamAnNawawi‬(MATIN)
‪#‎MajlisIlmuPerlis‬
‪#‎Share_Ilmu‬

Ahad, 22 November 2015

[211115] Dato Dr Nik Muhammad Zawawi Salleh ~ Perjanjian Dgn Allah



“Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): ‘’Bukankah aku ini Tuhanmu?’’ Mereka menjawab: ‘’Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi\”. Kami lakukan yang demikian itu agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: ‘’Sesungguhnya kami (Bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan).’’ (QS Al-A’raf: 172)

Saat menjelaskan ayat ini, Ibnu Katsir mengutip hadis sahihain (Bukhari dan Muslim) yang menyatakan, “Setiap anak dilahirkan dalam kondisi fitrah (suci), yakni beragama (Islam), maka kedua orang tuanyalah yang menjadikannya seorang Yahudi, Nasrani atau Majusi.’’

Lebih lanjut, Ibnu Katsir menegaskan, melalui ayat ini, Allah SWT menginformasikan kepada manusia, ketika mereka berada di alam ruh (rahim), Allah telah mengikat mereka dengan sebuah persaksian. YakniAllah adalah Tuhan mereka, tidak ada tuhan selain Dia.

Hal ini bertujuan agar kelak manusia tidak mengatakan mereka lalai mengenai persaksian ini. Ironisnya, setelah manusia lahir ke muka bumi, tumbuh dari kanak-kanak menjadi remaja, dewasa sampai meninggal dunia, banyak yang justru melupakan perjanjian itu.

Perjalanan hidup anak manusia diwarnai beragam peristiwa, baik yang menghadirkan suka maupun yang meninggalkan duka. Warna-warni kehidupan tersebut pada gilirannya akan membentuk pribadi setiap manusia.

Ada orang yang sebagian besar hidupnya diwarnai penderitaan dan kekecewaan, tetapi justru semakin mendekatkan dirinya kepada Allah. Hingga akhirnya Allah pun melimpahkan karunia berupa kesuksesan dan kebahagiaan hidup.

Di sisi lain, ada pula orang yang sebagian besar hidupnya diliputi kesenangan, materi berlimpah tetapi justru menjauhkan dirinya dari Allah. Pada akhirnya, berujung dengan dihilangkannya segala kenikmatan dan kesenangan hidup yang pernah dialaminya.

Pada hakikatnya, jika kita mengingat perjanjian yang pernah kita ikrarkan dan sepakati dengan Allah, maka hidup kita akan senantiasa berada di jalan yang benar dan diridhai Allah. Tetapi jika kita melupakannya, sangat mungkin melenceng jauh dari jalan kebenaran.

Janji dengan Tuhan adalah janji tauhid, janji untuk terus mengesakan-Nya, janji untuk selalu berada di jalan-Nya. Jika janji tersebut kita pegang teguh, Tuhan pun terus menuntun kita tetap berada di jalan-Nya.

Tetapi jika kita mengingkarinya, Dia pun akan memalingkan wajah-Nya dari kita. Tuhan sesuai persangkaan kita kepada-Nya. Jika kita mengingat-Nya dalam diri kita, Dia pun akan mengingat kita dalam diri-Nya. Demikian disebutkan dalam sebuah hadis qudsi.

Betapa banyak di antara kita atau mungkin diri kita sendiri yang sering melupakan Tuhan. Tuhan hanya kita tempatkan di masjid, mushala, tempat-tempat ibadah, majelis taklim serta majelis dzikir. Tapi, saat kita di kantor, pasar, tempat kerja, dan jalan, kita tinggalkan Tuhan.

Kita tak sertakan Dia dalam aktivitas keseharian. Maka, yang terjadi adalah munculnya manusia-manusia berkepribadian ganda. Di satu sisi mereka kelihatan khusyuk ketika beribadah, di sisi lain mereka juga gemar korupsi dan curang dalam berdagang.

Perilaku mereka sehari-hari seringkali tidak mencerminkan ibadah yang mereka lakukan. Mereka tidak risih dan tanpa malu lagi berselingkuh, berzina, meganiaya, bahkan membunuh. Inilah bukti nyata manusia sering melupakan Tuhannya.

Mereka melalaikan janji sucinya dengan Tuhan untuk menjadi hamba-Nya yang saleh. Mari kita kembali mengingat perjanjian dengan Tuhan, kemudian kita penuhi janji tersebut. Dengan demikia, kita mendapatkan kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat kelak.